Cuma Berbeda Warna Kulit, Remaja 18 Tahun di New York Tembak Mati 10 Orang

  • Bagikan

NEW YORK, BACAPESAN.COM – Kasus penembakan membabi buta terjadi di New York, Amerika Serikat.

Penembakan dilakukan oleh seorang remaja 18 tahun. Penyebabnya hanya karena perbedaan warna kulit alias rasis

Sebanyak 10 orang di Buffalo New York, Amerika Serikat, tewas ditembak remaja yang identitasnya disembunyikan aparat kepolisian, pada Sabtu, 14 Mei 2022 waktu setempat.

Penembakan tersebut berlatarbelakang rasis. Sebab penembak seorang remaja kulit putih dan yang menjadi korban adalah warga kulit hitam.

Usai menembak belasan orang, remaja itu kemudian menyerah kepada pihak-pihak berwenang, yang menyebut insiden itu sebagai kejahatan yang mengandung kebencian dan aksi “ekstremisme kekerasan bermotif rasial”.

Pihak berwenang mengatakan tersangka itu, yang bersenjata senapan serbu dan tampaknya bertindak sendiri, pergi ke Buffalo dari rumahnya di daerah New York “beberapa jam perjalanan” untuk menyasar toko dalam serangan yang dia siarkan di internet.

Sebelas dari 13 orang yang terkena tembakan adalah orang kulit hitam, kata para pejabat.

Tersangka, yang tidak disebutkan namanya oleh polisi, bersenjata lengkap dan mengenakan perlengkapan taktis, termasuk pelindung tubuh, kata polisi.

Ketika berhadapan dengan petugas di ruang depan toko, tersangka itu menodongkan pistol ke lehernya sendiri tapi mereka membujuknya untuk menjatuhkan senjata dan menyerah, komisaris polisi Buffalo Joseph Gramaglia mengatakan dalam jumpa pers.

Gramaglia mengatakan pria bersenjata itu menembak dan membunuh tiga orang di tempat parkir Tops Friendly Market sebelum baku tembak dengan seorang mantan polisi yang bekerja sebagai penjaga keamanan toko, tapi tersangka itu selamat karena pelindung tubuhnya.

Penjaga itu adalah salah satu dari 10 orang yang ditembak mati dalam insiden itu, sembilan lainnya adalah pelanggan. Tiga karyawan lain dari toko itu, bagian dari jaringan regional, terluka tapi diperkirakan selamat, kata pihak berwenang.

Stephen Belongia, agen khusus FBI yang berdinas di kantor biro Buffalo, mengatakan serangan itu akan diselidiki baik sebagai kejahatan yang mengandung kebencian dan sebagai tindakan “ekstremisme kekerasan bermotif rasial” berdasarkan hukum federal.

Orang ini benar-benar jahat,” kata Sheriff Wilayah Erie John Garcia, suaranya bergetar karena emosi. “Itu adalah kejahatan yang bermotif kebencian rasial dari seseorang di luar komunitas kami.”

Tersangka itu diperkirakan akan muncul pertama kali di pengadilan untuk menghadapi tuduhan pembunuhan pada senja, kata para pejabat.

“Ini adalah hari yang sangat menyakitkan bagi komunitas kami,” kata Wali Kota Buffalo Bryon Brown kepada wartawan.

“Banyak dari kita telah keluar masuk supermarket ini berkali-kaliā€¦ Kita tidak bisa membiarkan orang yang penuh kebencian ini memecah komunitas atau negara kita.”

Brown mengatakan dia telah menerima telepon dari Gedung Putih dan jaksa agung New York, Letitia James.

Anggota DPR AS Jerry Nadler, seorang politisi Demokrat asal New York dan ketua Komite Kehakiman DPR, mengatakan serangan itu tampaknya merupakan pekerjaan pengikut ideologi supremasi kulit putih yang mengagungkan kekerasan.

“Kita harus mengesahkan Undang-Undang Pencegahan Terorisme Domestik, tanpa menunda-nunda,” tulisnya di Twitter dikutip Minggu, 15 Mei 2022. (fin/*)

  • Bagikan